Inilah Pidato Perdana Menteri Australia, Scott Morrison Saat Berbicara di Debat Umum PBB ke 75

Baca juga:


NEW YORK, LELEMUKU.COM - Scott Morrison, Perdana Menteri Persemakmuran Australia, mengatakan bahwa negaranya sedang berperang melawan pandemi yang telah merenggut nyawa sedikitnya 1 juta orang dan menjerumuskan dunia ke dalam resesi ekonomi.

"Australia, dengan tekad yang kuat mempu menangkal virus dari pandemi ini. Sebab lebih dari 800 warga Australia telah kehilangan nyawa karena COVID-19," kata dia.

Tapi secara komparatif, Australia bernasib lebih baik daripada kebanyakan negara-negara tetangga Pasifiknya yang merupakan keluarga besar dari "wantok, vuvale, whanau." khususnya negara-negara pulau di Pasifik barat daya.

Australia adalah satu-satunya mitra pembangunan terbesar bagi negara-negara ini dan telah menyediakan peralatan pelindung diri, peralatan pengujian, dan keahlian medis. Dan juga sebagai penjaga layanan penting dan koridor kemanusiaan sehingga para ahli dan persediaan dapat masuk dan keluar pasifik.

Di Asia Tenggara, Australia menyediakan peralatan dan keahlian yang sangat dibutuhkan, serta mendukung kolaborasi untuk mengembangkan vaksin. Ia juga telah menyumbangkan $ 80 juta untuk Gavi COVAX Advance Market Commitment dan percaya bahwa "siapa pun yang menemukan vaksin harus membagikannya".

Selanjutnya ia menyatakan bahwa komunitas global harus memikirkan seperti apa 75 tahun ke depan nasib PBB, serta untuk multilateralisme secara lebih umum, katanya, menambahkan bahwa Australia berkomitmen untuk memastikan Organisasi sesuai untuk tujuan, efektif, transparan dan bertanggung jawab kepada Negara Anggota.

Sebagai negara perdagang yang berwawasan luas dan berdaulat, Australia juga menghargai aturan dan lembaga yang memungkinkan perdagangan internasional.

“Kami tidak akan masuk ke dalam lingkaran proteksionisme Australia,” katanya dengan mencatat bahwa negara tersebut memimpin upaya untuk mereformasi dan membantu merancang seperangkat aturan perdagangan digital global yang pertama kali sehingga dunia mengimbangi kenyataan modern .

Australia telah memainkan peran utama dalam menegosiasikan pembentukan Organisasi Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif, katanya, sambil mencatat bahwa itu adalah pilar penting perdamaian dan keamanan internasional.

Beralih ke perubahan iklim, dia mengatakan bahwa sebagai penandatangan Kyoto dan Paris Accords, Australia telah berhasil mengurangi emisi karbonnya.

"Baru-baru ini Australia mengalahkan target Kyoto Accord dengan pengurangan 430 juta ton karbon dioksida. Antara 2017 dan pertengahan 2020, lebih dari $ 30 miliar diinvestasikan dalam energi terbarukan di Australia," papar Morisson.

Sebagai negara demokrasi liberal, negaranya juga berkomitmen untuk mempromosikan nilai-nilai universal seperti hak asasi manusia, kesetaraan gender, dan supremasi hukum.

"Australia adalah salah satu dari hanya delapan negara yang terlibat dalam penyusunan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan saat ini menjabat sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini telah mengangkat suaranya tentang isu-isu penting seperti hak-hak perempuan dan anak perempuan, hak-hak masyarakat adat, dan penghapusan global hukuman mati," katanya dengan menyatakan bahwa Australia akan terus membawa pengaruhnya untuk memastikan akan menjawab semua kepentingan dan kebutuhan anggotanya saat ini. (PBB)
loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +621343199624. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Redaksi : redaksi@lelemuku.com
Iklan : iklan@lelemuku.com

Berita Pariwisata

Loading...
loading...