Izak Pangemanan Dukung Deklarasi Perhimpunan Putra dan Putri Pejuang Pepera (P5)

Baca juga:

 

Izak Pangemanan Dukung Deklarasi Perhimpunan Putra dan Putri Pejuang Pepera (P5)

ABEPURA, LELEMUKU.COM – Komandan Korem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan melakukan tatap muka bersama beberapa perwakilan Organisasi Masyarakat yang  membahasan tentang deklarasi Perhimpunan Putra dan Putri Pejuang Pepera (P5), bertempat di Markas Komando Resor Militer 172 PWY Abepura, Provinsi Papua, Jumat (23/10/2020). 

Danrem mendukung dan berharap wadah ini dapat melakukan banyak hal, utamanya untuk menerangkan dan meluruskan pemahaman yang keliru tentang masalah sejarah Pepera Papua.

"Papua sebagai bagian dari NKRI, seharusnya dipahami sebagai rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa. Karena tanpa ridho dari-Nya, tidak ada satupun hal bisa terjadi. Dan harus dipahami bahwa rancangan Tuhan pasti baik untuk manusia, tinggal manusia itu mau mengambil kebaikannya atau sebaliknya," kata Izak. 

Lanjutnya, bila yang diambil adalah kebaikannya, tanah Papua akan dipenuhi dengan damai sejahtera, dan semua orang Papua akan menikmati semua kemurahan Tuhan di tanah Papua. Tetapi sebaliknya, bila yang diambil adalah konflik, dan benih yang disemai adalah kebencian, dendam dan permusuhan maka penderitaan yang akan didapat. 

"Itulah sebabnya Papua tanah damai, Papua tanah diberkati, Papua surga kecil yang turun ke bumi, sampai saat ini masih mengalami konflik yang belum terselesaikan secara tuntas," ujarnya.

Perlu segera dibentuk sebuah tim penggalian data otentik tentang sejarah Papua yang ada di Lembaga Arsip Nasional, yang ada dalam arsip pribadi, juga yang masih disimpan oleh keluarga Pejuang Pepera

“Sehingga dapat dituliskan dalam sebuah buku sejarah Papua, sebagai bahan bacaan dan bila perlu dimasukan sebagai bahan ajaran di sekolah, agar generasi muda Papua mengetahui tentang sejarah yang benar tentang Papua,” harapnya. 

Sementara itu Ondofolo Besar Sentani, Yanto Eluay yang merupakan anak dari Theys Hiyo Eluay (salah satu pejuang Pepera) menyampaikan deklarasi tersebut akan diselenggarakan bertepatan dengan menyambut hari Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober mendatang. 

“Ini adalah program kami dalam menyambut Hari Sumpah Pemuda, dengan melakukan deklarasi komponen masyarakat yang tergabung dalam Barisan Merah Putih (Putra-putri Pejuang Pepera) dengan tujuan mengawal keputusan Pepera pada tahun 1969 dan kedepan kita dapat melihat Profil dari Pejuang Pepera untuk diketahui generasi muda masa depan,” ungkapnya. 

 Sebab saat ini, menurut Eluay banyak yang telah melupakan Perjuangan Pejuang Pepera sehingga perlu adanya  sosialisasi kepada seluruh elemen masyarakat. Khususnya para generasi muda serta para tokoh-tokoh yang berasal dari beberapa wilayah di Provinsi Papua. 

 “Mari kita buka wawasan generasi muda kedepan untuk menyatakan bahwa Papua adalah bagian dari NKRI dan tidak bisa di ganggu gugat oleh siapapun”, tutupnya. 

 Kegiatan ini dihadiri juga oleh Sekjen Barisan Merah Putih RI (BMPRI) Provinsi Papua Yonas Nusi,  Ketua BMPRI Kota Jayapura  Niko Maury, Ketua  Gerakan Mahasiswa Papua Indonesia (Gemapi) Pilatus Netep, Max Ohe Putra Bapak Ramses Ohe (Ketua BMPRI Papua), Ketua Pemuda Trikora Mandala Albert Ali Kibay,  perwakilan DPD Gerakan Rakyat Cinta NKRI  (Gercin) Provinsi Papua dan Pdt. Yulianus Warobay. (Pendam172)

loading...
Bagi ke WA Bagi ke G+

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email: redaksi@lelemuku.com atau whatsapp : +621343199624. Kiriman Berita/video/foto wajib disertai dengan biodata lengkap pengirim dan akan melalui proses moderasi.

Redaksi : redaksi@lelemuku.com
Iklan : iklan@lelemuku.com

Berita Pariwisata

Loading...
loading...